More Than Fun

Sebenernya ini udah telat banget untuk diceritakan, tapi ga kenapalah. Kali aja ada yang ketawa, atau paling ga nyengir ngehina juga ga kenapa deh.

Tempo hari, gue lupa berapa minggu yang lalu deh, pas lagi libur tahun baru hijriah itu pokoknya. Biasanya, gue kalo libur kan emang keluar, selain karena gue ga betah berlama-lama di rumah, karena gue mau kerja juga. Yang nyinyir pas tau gue kerja di hari libur, ga kenapa, nyinyir aja, siapa tau dosa gue bisa berkurang *dilindes*. Jadilah gue bertandang ke tempat yang menyediakan wi-fi, fakir wi-fi, xist.

Sebelumnya, hari kamis (itu karena liburnya emang hari kamis yaaa) emang udah direncanakan akan bertemu kangen dengan Aciy, Faiz dan lain-lain. Yah namanya G6 (ini sebutan untuk kelima orang teman dekat gue, termasuk gue juga yang kalo ngumpul adalah dimana salah satu atau lebih dari kita ada yang galau. pffftt banget) kalo ngumpul emang ga pernah full team. Jadilah pada malam itu gue beserta Angga, Aciy, Faiz dan Putut berkumpul di salah satu cafe di daerah Lenteng Agung. Yang sering lewat pasti tau deh. Ga usah ketawa kalo gue nongkrong di cafe itu, please…

Setelah mengenalkan pacar saya yang perutnya-maju-tapi-tetep-se-cool-kulkas-dan-ngangenin *dikelitikin pacar*, kita berhaha-hihi, cerita-cerita dikit daaan.. akhirnya nongol lah itu yang namanya waiter. Di cafe ini emang disediakan games untuk pengunjung… wait, gue berasa lagi promo cafe nya ini. Yah pokoknya si waiter ini yang memandu kita bermain-main, dari mulai permainan menyebalkan sampe paling menyebalkan. Iyelah gue bilang menyebalkan, gue kalah mulu…

DSC05810

After first game. Lanjut ke game yang lainnya. Di game yang satu ini, siapa yang kalah, rambutnya bakalan dijepit pake jepitan baju. Dasar emang kampret waiter satu itu, oh iya, dia punya nama panggilan.. bukan nama panggilan, dia maunya dipanggil “Aurel”, btw.

“Aku mah kalo weekend cantik, pake heels… dipanggilnya Aurel.” – Katanya yang ingin dipanggil Aurel.

Gue seketika itu mau melilitkan hiasan akar pohon yang ada ke lehernya, atau paling ga ngelilit badannya pake hiasan itu terus gue lepasin kayak gasing atau apalah namanya itu permainan tradiosional, gue lupa namanya. Gue ga akan posting foto korban kekalahan pada game kedua ini, ancur dan mirip orang yang tak tahu arah jalan pulang, desperate dan memalukan sekali, tjoooy!

Game sebelum pulang yang kita mainkan adalah uno stacko. Pada tau kan gimana bentuk dan cara mainnya uno stacko? Yang balok (atau apapun nama sebenarnya, sebut saja balok) ditumpuk dan ga boleh runtuh itu tumpukan balok-baloknya. Tau ga? Kalo ga tau juga mending googling aja, gue ga bisa jelasin detail juga, mending main bareng aja kapan-kapan deh, gue jago kok *dikeplak*.

DSC05851

Ga lama setelah bosen mainnya, kita balik. Ga banyak yang diceritakan emang, lebih banyak ke ketawa-ketawa karena si Aurel bangsat itu. Oh iya, nih gue sempet ngambil foto muke doi yang pengen banget gue jejelin ke hadapannya dia dengan gemesnya, semoga kalian ga nambah dosanya

DSC05849

Lihat foto di atas dan yang paling atas pake kemeja hitam, itulah si Aurel :))

Sampai bertemu lagi di post selanjutnya, bisa juga sih kalo mau ngobrol sama gue boleh di follow @ArryFJRN , yang komentar ga enak, tolong itu komentarnya dipakein penyedap rasa biar axoy sedikit rasanya tapi jangan kebanyakan nanti jadi oon. Selamat berakhir pekan, semoga akhir pekanmu indah. Ciao! ;)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s