Judulnya Apa?

Pukul 2 siang kurang 15 menit. Aku sudah bersiap dengan laptopku. Pukul 2 tepat aku ada janji dengan Gina.

Biar aku jelaskan sedikit dulu soal Gina, perempuan yang sudah aku anggap seperti saudaraku sendiri. Umur kita sama, yah hanya saja Gina sebulan lebih tua dariku. Awal aku mengenal Gina melalui facebook, dimana kami masih sama-sama di penghujung tahun menjadi pelajar sekolah SMA. Tidak sering kami berinteraksi. Pertengahan 2009 aku mencoba Twitter dan kami giat berinteraksi disitu sampai bertukar nomor telepon, id YM, skype dan segala hal yang memungkinkan kami untuk komunikasi Jakarta – Balikpapan. Bukan, aku bukan lesbi, aku hanya gemar menjalin pertemanan dengan orang baru dan kebetulan aku dan Gina klop. Masalah paling pribadi dari kami pun tak luput menjadi bahasan, untuk pembelajaran atau hanya sekedar berbagi. Sudah tiga tahun lebih aku dan Gina menjalin persahabatan, beberapa kali pula aku mengunjungi kota rantau Gina, Bandung, dan dia mengunjungi kotaku, Jakarta.

Sekian penjelasan soal Gina, mataku telah menangkap sosoknya, dengan rambut super pendek mirip kobo chan dan kacamata, tattoo di lengan kirinya sesekali terlihat olehku.

“Bentar, bray, gue ngerapihin file dulu. Lo ga sibuk?” Kalimat pertama yang Gina lontarkan sambil sibuk merapikan kertas dan peralatan gambarnya, anak design.

“Engga, cuma ngedit beberapa artikel dan ngolah foto dikit aja.” Jawabku sambil berusaha memecah konsentrasi membaca artikel.

“Wuih akhirnya editor merangkap fotografer juga ye lu.”

“Kaga, gila! Kemarin iseng aja motret.”

“Belajarlah dikit-dikit, biar nanti pas pre-wed, ga usah nyewa fotografer.” Gina memang salah satu orang yang paling semangat memintaku memperdalam ilmu fotografi.

“Pake tripod gitu? Designer kartu undangannya elu?”

“Yoih! Sama temen. Low cost kan? Hahaha.. low cost.. Low cost.. Muke lu lowong!”

Gina sudah mulai tertular penyakit ‘nyeletuk’ tidak jelas dariku. Aku hanya tertawa mendengarnya dan masih konsentrasi ke artikel di layar laptopku.

“Aleya! Gimana kelanjutan sama Ajuno?” Suara Gina memecah konsentrasiku. Aku mengabaikan pertanyaannya untuk menyelesaikan artikel terakhirku siang ini.

“Pacaran, Gin!” Jawabku agak lama dan masih fokus untuk menyelesaikan artikelku.

“DEMINYAAA? Cerita detail dong coba” Bisa kulihat mata Gina membesar karena jawabanku tadi.

“Kelarin dulu deh kerjaan, baru cerita ye.” Tanpa dikomando lagi, aku dan Gina menggunakan kecepatan turbo untuk menyelesaikan pekerjaan masing-masing.
Beberapa saat kami tenggelam di dunia kami masing-masing, pekerjaan dengan passion kami maksudku. Gina dengan gambar-gambarnya, aku dengan paragraf-paragraf berisi rentetan kata. Gina kadang terkagum dengan tulisan yang aku buat, aku pun terkagum dengan karya hasil gerakan tangannya. Aku selesai lebih dahulu, sudah kusapa Gina tapi masih membisu. Setelah membakar rokok pertamaku, Gina baru menjawab sapaanku dan menagih janjiku untuk cerita tadi.

Ekspresi antusias Gina menjadi objek yang aku perhatikan sekarang dan beberapa saat ke depan. Aku dan Gina, selalu antusias untuk sekedar mendengar cerita satu sama lain.

“Ajuno bilang dia sayang gue..” Aku menghembuskan asap rokok yang baru saja kuhisap.

“Anjis! Gitu doang terus pacaran? Anti-klimaks banget sih!” Gina seperti teraduk emosinya, dia memang seperti itu dan aku tidak mempermasalahkan.

“Terus gue tanya, mau stay di status ‘teman’ atau bergeser, ‘pacaran’ mungkin..”

“Lo yang nanya? Ga dia yang nembak?”

“Nembak? Kayak yang ‘kamu mau jadi pacar aku?’ Gitu? Sinting!”

“Iye sih, jijik gitu ya. Hahaha… Terus gimana lagi?”

“Ajuno bilang sih cukup dengan saling tau, dia sayang gue dan gue sayang dia…”

“Emang lu sayang sama Ajuno?” Gina memotong penjelasanku.

“Ajuno? Sayang? Gue lebih ga tau mau nyebut apaan, yang jelas nama pertama yang ada di otak ketika gue melek mata…”

“Mulai deh bahasanya ribet kayak peraturan asrama cewek..” Aku tertawa mendengar komentar Gina yang ini.

“Hahaha… Iya.. Iya, gue sayang sama Ajuno. Kurang dari seminggu setelah gue menyatakan gue suka sama dia, kayaknya dia juga jadi suka sama gue atau paling ga..”

“Paling ga apa?” Gina nampak tidak sabaran, dihisapnya lagi rokok putihnya.

“Yah.. Ga tau sih gimana proses jelasnya. Gue bilang ke Ajuno gue suka sama dia dan Ajuno masih bertahan dengan ‘teman’nya itu. Ga masalah, toh gue juga cuma mengungkapkan dan ga berekspektasi apa-apa..”

“Aleya… Udah gue bilang kan?! teori doang temenan. Prakteknya? Coba ceritain gimana hari-hari kalian”

“Hari rabu gue bilang suka, Jum’at nya kita nonton. Emang udah janjian mau nonton film itu bareng sih..”

“Tunggu! Di dalem theater ga cipok-cipok, kan? Hahaha..” Gina memotong lagi, berujung pecahnya tawa kami.

“Sinting! Kayak ga ada lapak.. Hahaha..” Masih ada sisa-sisa tawa bersama aku dan Gina.

“Sorry.. Sorry.. Lanjut ceritanya dong, kakak Aleyaaa..”

“Di dalem theater ga gimana-gimana, cuma di tengah film, Ajuno megang tangan gue dan sempet nyenderin kepala gue ke pundaknya dia. Selesai nonton, kita makan. Abis itu ngopi-ngopilah. Ga bisa dibilang dia lagi usaha buat gue sih disitu…”

“He eh, standar ya.” Komentar serius tapi datar dari seorang Gina menunggu kelanjutan ceritaku.

“Standar motor..” Mukaku tidak kalah datar menanggapi komentar Gina.

“Ah anying maneh! Lanjut ceritanya! Hahaha..” Gina selalu geli sendiri ketika aku memunculkan keanehanku.

“Sabtu malam, abis gue acara juga gue ketemu Ajuno lagi. Biasalah makan, ngobrol, haha-hihi, ngopi. Nah pas senin ini. Iseng sih gue sama Ajuno, dikit hahaha..”

“Alah tumben dikit isengnya, biasanya juga iseng mulu. Ngisengin apaan lo?”

“Rabu sampe Jum’at dia kan ke singapur..”

“Ngapain? Ngegantiin patung singa?”

“Gantiin butiran debu disana.”

“Bangsat! Pacar sendiri diledek! Hahaha… Lanjut cerita”

“Dipancing sih.. Udah ah cerita lagi. Kakaknya nikah disana. Komunikasi ga bakal selancar jaya biasanya kan ya paling ngandelin wi-fi aja, gue prepare banget bakalan kena kangen sampe dia balik ke Jakarta. Terus senin sore gue bilang aja kan kudu ketemu sebelom doi berangkat. Yah ga ada efek apa-apa sih, gue bukan siape-siapenye juga dan cuma sebentar doang Ajuno disana..”

“Iye ngandelin wi-fi doang, ngaktifin BIS disana itu sama aja ngamburin duit sih menurut gue. Kecuali lo kalo napas aje udeh kelauar berlian segede waladholin”

“He eh.. Balik lagi soal gue ngajak ketemu sebelum dia bertolak kesana. Pas gue bilang, ‘ketemu dulu sebelum kamu berangkat! Ga mau tau~’ , responnya apaan? ‘Yailah, aku ke singapur juga cuma 3 hari.’ Gitu masa..”

“Hahaha… Mamam tuh digituin sama Ajuno. Terus gimana lagi?” Gina terlihat menang dan senang sekali meledekku.

“Kentut sih! Ya gue akhirnya jadi bilang, ‘Iya sih. Yaudah ga jadi deh.’ Antara geregetan sama yaudahlah ya juga sih sadar gue cuma temennya yang kebetulan lagi deket. Tapi abis itu dia nanya, ‘mau ketemuan dimana nanti?’ Gitu. Ketemuanlah kita akhirnya.”

“Hahaha.. Kentut amat si kakak Aleya sama kakak Ajuno ini. Asli deh. Terus terus?”

“Kentat kentut! Yaudah ketemulah dan dia ngasih boneka beruang yang dia janjiin pas hari minggu. I’ve said about it to you, right?” Anggukan Gina menjadi jawaban, tidak mau menunda penasarannya mungkin, “.. Komunikasi kita lancar sampai dia mau berangkat kan dan ketika Ajuno di singapur juga masih sempet whatsapp gue kalo dapet wi-fi..”

“Ah udah pasti suka itu si Ajuno..” Lagi-lagi Gina memotong.

“Waktu itu gue cuma bodo amat dalam artian iya gue seneng akan apa yang terjadi antara gue dan Ajuno, tapi buat mikir Ajuno ada rasa atau engga, mau pacaran atau engga, nanti deh. Gue masih ngejaga hati gue. Pret!”

“Kakak Aleya takut galau yaaa.. Terus sekembalinya Ajuno dari singapur?”

“Gue ngajak ketemuan.”

“Aleya anaknya agresip.. Hahaha..” Ledek Gina, kali ini matanya serius memandangi smartphone nya.

“Gue mau ngasih t-shirt yang ada gambar favorit dia, Ginaaa..”

“Hahaha.. Sekalian melepas rindu, Jakarta-Singapur. Rinduku terhalang patung singa.. Ngaco ye gue, lanjut ah”

“Ga berlebihan, njir! Tapi emang ga yang lebay gitu kangennya. Gue kan udah bilang, gue seneng aja kalo lagi sama Ajuno. Setelah gue ngajakin ketemu, dia mau, tapi ga tau mau kemana. Gue pun ga tau mau kemana. Akhirnya gue batalin. Tapi kayaknya dia kekeuh mau ketemu sampe akhirnya dia nentuin tempat buat ketemu. Yes banget ga sih…”

“Dasar malu-malu tapi mau! Hih! Lanjut…” Gina menyeruput kopi yang sudah agak dingin di mejanya.

“Yaudah ketemuan dan ternyata kawan gue ada ngajakin jalan bareng sampe pagi, pada bawa cowok tuh. Lah gue forever alone ga ada gandengan masa sama kopling mobil? yaudah gue ngajak Ajuno aja hahaha”

“Licik heh! Hahaha.. Tapi ga kenapa sih.”

“Yah gue mah ngajak-ngajak aja. Toh belakangan ini kan emang gue lagi deketnya sama dia doang.. Yang kepikiran cuma sama dia doang, siape tau doi kepincut, Gin…”

“Ih si Aleya bisa-bisanya.. Terus kepincut beneran ga?”

“Yah kalo abis jalan sampe pagi itu dia ngecup kening gue sebelom balik dan bilang ‘I love you, Aleya’, menurut lo gimana, Gin?” Aku senyum-senyum sendiri didatangi bayangan beberapa hari yang lalu.

“Hah! Susah orang lagi polin in lop!”

Lalu kami berdua tertawa bersama. Gina menertawakan kelakuanku, aku tertawa karena bayangan beberapa hari yang lalu, lucu, menyenangkan.

“Terus kok lo pake nanya soal status lo sama Ajuno?” Rasa penasaran Gina masih belum tuntas.

“Antisipasi masalah. Nanti Ajuno cuma bilang itu tapi gue nganggepnya pacaran, eke tengsin, cyiiin…”

“Ih jijik ah!”

“Hahaha.. Ya biar jelas aja sih maunya gimana, tetep temenan dengan rasa kayak gitu atau mau nyoba pacaran… Dan Ajuno, serta gue, kita milih untuk pacaran.”

“Lo kan ga mau pacaran tadinya? Takut ribet kan? Kacau dunia persilatan..”

“Ajuno ngerubah semuanya… Ih anjir banget ye kalimat gue.”

“Emang! Eek tau ga?! Ngerubah gimana, by the way?”

“Gue perhatiin, Ajuno bukan tipikal cowok-cowok rempong yang ngasih peraturan bikin mading penuh. Makanya gue berani pacaran sama dia.”

“Seandainya Gafur kayak Ajuno…” Wajah Gina langsung berubah, dia seperti tertekan dengan Gafur yang aku ketahui memang over-protect terhadap Gina.

“Hey! Ga usah kayak gitu, sayang kan sama Gafur? Ikhlas aja, buat kebaikan kalian kok. Ya kan?” Aku selalu coba support Gina, apapun keadaan kami. Gina mengangguk, langsung tersenyum lagi.

“Kalo gue jatoh karena ini lagi, lo masih mau kan berhenti sebentar buat bantuin gue bangun?”

“Hahaha.. Macam baru kenalan tadi aja orang ini.”

“Iye ye… Kentut lu ah jadi drama gini gue… Baik-baik deh sama Ajuno, semoga hanya kematian yang misahin kalian.” Aku tersenyum kecil mendengar kalimat terakhir yang baru saja diucapkan Gina.

“Gue ga sebegitu yakinnya tapi terima kasih doanya dan gue aminkan.”

“Ya walaupun lo ga yakin, ga ada salahnya berharap baik dan berusaha bersikap baik kan. Kayak filosofi 69 dan 8 yang lo pegang banget itu.”

“Udeh jangan bawa-bawa filosofi, keberatan. Gue dipanggil atasan gue nih.”

“Ngapain? Meeting?” Kali ini Gina memperhatikan aku yang sedang memilah beberapa dokumen.

“Iye, biasa deh..” Jawabku asal.

“Yaudeh sono, meeting yang bener. Nanti lanjut lagi. Gue juga mau lanjut ngegambar dulu baru dapet tugas lagi.”

“Nanti gue kabarin lagi. Kecupnya mana kecupnyaaa..”

“Eek lu ah! Kontek-kontek gue yes. Bye…”

“Bye…”
Setelah saling memberi salam perpisahan, terdengar suara seperti orang menguap kelelahan dari laptopku. Skype ku telah offline berarti. Apalah seorang Aleya dan Gina yang terpisah Jakarta-Bandung tanpa video call yang ada di Skype ini. Terima kasih teknologi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s