Hari ke-10: Amazing Eight

Halo, kali ini agak beda dari post sebelum-sebelumnya. Gue coba menceritakan sedikit kejadian abnormal yang gue alami tanggal 8 januari lalu. Nama tokoh-tokoh dalam tulisan ini disamarkan-tapi-nyerempet-sama-nama-di-akta-kelahirannya. Selamat menikmati dan semoga mata serta otak yang baca tulisan ini ga ikut rusak atau geser beberapa mili kayak otak gue tentunya.

Selasa lalu merupakan hari selasa pertama gue di kantor, karena selasa minggu lalunya gue ada di rumah Schall, siapa itu Schall? Coba aja ketik namanya di kolom search google atau lo tanya orang di sebelah lo juga boleh, selama lo nanyanya ga sambil nodongin bazooka sih. Gue nyampe kantor dengan agak basah-basah seksi gitu-kalo-hari-itu-gue-pake-kemeja-putih. Masih garing, belom ada haha-hihi heboh karena anak komplek (ini sebutan untuk orang-orang rusuh di kantor gue) belom pada kerasa hawa-hawanya. Mungkin juga dikarenakan intensitas hujan yang kecil namun betah kayaknye tuh hujan ngeguyur Depok hari itu, heran gue juga. Menjelang siang, roh-beserta-raganya-tentu-saja dari anak-anak komplek ini bermunculan.

Siang itu gue lagi asik banget merhatiin monitor komputer di meja gue, di dekat gue ada Icha sama Gatot yang lagi duduk berhadapan. Bukan, mereka bukan lagi konsultasi, tapi lagi sibuk sendiri dengan smartphone masing-masing, atau konsultasi via BBM mungkin? Entahlah. Gue yang lagi fokus banget ke monitor, emang sempet denger Gatot ngomong ala-ala host acara uji nyali gitu (FYI: Gatot ini emang kadang suka aneh-aneh kelakuannya, niruin segala macem tokoh dengan penjiwaan yang expert banget). Ga lama, suara tawa Icha yang belom ngalahin tante kunti terdengarlah, ah pasti Gatot udeh macem-macem alias memunculkan kelakuan abnormalnya.

Mata gue, masih sibuk manteng monitor sampai akhirnya gue dengerlah Gatot ngomong,

“Kita kembali lagi di acara uji nyali…”

Kalimat itu berhasil mengalihkan perhatian gue. Ya… gue jadi ikut ngeliatin + nunggu apalagi yang akan dilakukan Gatot.

“Kesempatan kali, kita bersama sebuah benda, yaitu.. Gerobak sampah…” Ucap Gatot dengan penuh penjiwaan.

Brooo, ngapain coba gerobak sampah, bro???

“Gerobak sampah ini kerap kali mencari sampahnya sendiri” lanjutnya, masih dengan wajah ekspresif.

“Bangsat!” Gue mengumpat karena kalimat Gatot tadi, gue hampir keselek asep rokok. Meledaklah sudah tawa gue dan Icha. Gatot saat itu hanya memandang gue dan Icha -yang udah ga bisa ngontrol ketawa kita- seolah dia bingung atau emang bingung beneran gue juga ga tau.

Ga sampe situ, Gatot ngambil botol nu milk tea yang ada di meja. Memutar-mutar botol yang masih ada isinya itu lalu berkata, “Sebagai bekal, kami memberi helm yang sudah dilengkapi kamera.” Sambil dia nyoba naro itu botol ke kepalanya Icha. Gue sama Icha? Ketawa lagi lah jelas banget

Setelah adegan itu, Gatot langsung bersiap-siap cabut dari kantor. Tapi Icha ga ngizinin, diambil deh bbnya. Gatot yang bbnya udah ada di tangan Icha cuma bisa (masang) ekspresi muka pasrah, emang ekspresi mukanya selalu kayak gitu sih dia. Tangannya meraih remote AC yang keberadaannya ga jauh dari meja gue. Dikiranya dia mau ngecilin AC, ga taunya itu remote dimaininlah, dengan ekspresi muka yang tanpa ekspresi, Gatot berkata,

“Pending banget sih. Payah nih”

Terus itu remote AC digetok-getok super pelan ke meja. Well, ini ga terlalu ancur, tapi kalo liat mukanya, bakalan mencaci maki juga kayaknya seperti gue. Icha akhirnya lelah karena melihat kelakuan Gatot yang semakin tidak terkontrol, bbnya ditaro gitu aja di meja, terus gatot lagi-lagi dengan ekspresi muka yang datar ngomong gini, “Aku tidak bisa mengajakmu berpacaran naik odong-odong, Ani. Lebih baik kita sekarang menghafal qur’an, Ani.”

Abis kayak gitu, doi cabut dari kantor. Seengganya, dengan menghilang sesaatnya Gatot dari kantor hari itu, memberikan waktu untuk rahang dan perut gue untuk istirahat.

Sore itu, masih di hari yang sama, gue mendaki gunung lewati lembah bersama Icha pake motor dengan helm pinjeman dari Doni untuk mencari makan. Buat gambaran aja nih, kantor gue itu bentuknya masih berupa rumah tinggal dan emang di dalam komplek kan. Ada yang pernah ke Peter Says Denim-Bandung? Kayak gitu, apa yang membedakan? Kalo PSD itu lantai bawah ada store, gudang dan produksi, lantai 2 baru kantor, sedangkan kantor gue cuma 1 lantai. Gitulah kira-kira.

Dan pada kesempatan itu, gue lah yang kena diketawain. Jadi pas sampe kantor-abis-muter-sore-berburu-dedek-gemes… Errr salah, jadi pas sampe kantor-abis-muter-sore-beli-makan, gue nyelonong aja turun dari motornya Icha. Posisi, gue masih pake helm dan menggunakan sandal -ini daripada sepatu gue basah-basah ga ens, mending gue pake sandal-. Pas mau masuk, gue udah buka pintu dan malah lepas sandal, terus gue ngeringin kaki kan… Tunggu!

INI NGAPAIN GUE BUKA SANDAL COBA?!

Icha yang masih nangkring di motornya ngetawain tingkah gue. Akhirnya gue pake lagi lah sandal gue, terus ini beneran mau masuk ke dalem tapi gue ragu-ragu kayak ada yang mesti gue lepas. Teriaklah Icha,

“Lepas apa itu helm!”

JRENG!

Gue lupa lepas helm ternyata, kebiasaan kalo lagi mau kemana gitu terus singgah misalnya ke mini market, helm ga pernah gue lepas. Sampe dulu pernah ada anak kecil nanya kenapa gue pake helm, terus dengan polosnya gue jawab, “Biar berubah jadi power rangers.” Dan mukanya itu bocah langsung WOW banget gitu. TAPI INI POSISINYA GA LAGI SINGGAH!

Setelah insiden sandal-helm itu agak terlupakan, gue kembali ke meja gue masih dengan sisa-sisa tawa ngetawain diri sendiri akibat ketololan diri sendiri juga. Iye, emang lagi error banget gue hari ini. Biasanya juga error sih, tapi kemarin itu yang terparah selama gue sadar.

Ga jauh dari meja gue tentunya, Doni lagi istirahat, main pes doi, ga lupa ada Icha juga disitu. Jika gue, Icha dan Doni udah bersama, biasanya kita bakal nyanyi lagu walaupun nyambung sebaris-baris. Ya walaupun suara kita ga bagus-bagus banget tapi kekompakkan dan kehebohan kita ga kalah sama Trio Kwek-Kwek pada jamannya. Tapi sore itu, tumben banget lagu yang gue, Doni dan Icha nyanyikan secara bersamaan ini berbeda. Jadilah situasi kantor rame dan emang ga pernah terkendali. Berasa di ITC-atau-tempat-semacamnya, buk! Di sela-sela suaranya Doni yang berkumandang kayak emak-emak qasidahan dan ga tau lagi nyanyi lagu apa dan siapa, dia berucap, “Bentar lagi ada yg nawar, mas ada vcd ga?” Awalnya gue ga terlalu nyadar dengan kalimatnya itu, terus dia lanjut lagi, “Nyanyi barengan tapi laen-laen gini, berasa di kota.” Dengan gaya bicara yang khas dan… BUK! Hantaman yang lumayan mendarat di lengan Doni, dari Icha tentunya sambil ngakak.

Rasanya mau gue lempar pake mouselah itu si doni, tapi saat itu juga gue sadar.. kalo gue ngelempar mouse yang lagi gue pake itu ke Doni, itu mouse bisa aja langsung ga fungsi besoknya, ngambek atau merasa harus mandi junub karena bersentuhan dengan Doni. Sedangkan.. Itu mouse gue ( ._.)

Sekian kejadian yang masih gue inget dan masih bisa gue ceritain. Ya udah, cukup segitu aja semoga ga mules atau mengalami gangguan mental yang lainnya ya. Ciao!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s