Part 1

Setelah kisah cinta gue kandas karena orang ketiga alias gue diselingkuhin alias pacar gue saat itu lebih memilih cewek yang lebih alay dari gue, gue depresi (tapi boong!). Kenapa? Gue kan alay juga, tapi lebih mending aja, ga separah alaynya cewek selingkuhan lo itu. Iyain ajalah udah, yang penting gue berhasil survive karena dunia gue tanpa dia jadi jauh lebih hidup, lebih hot.. Karena matahari makin hot juga, kadang ada diskon besar-besaran. Ketika gue tersenyum lagi dengan dunia gue. beberapa cowok silih berganti deket sama gue, tapi ga pernah pacaran. Alasannya? Dari mulai kita yang awalnya sahabatan, gue yang tau-tau males gitu aja, sampe si target yang emang sama sekali ga respon. Akhirnya gue pun males mikirin pacaran. Gue banyak kerjaan, banyak acara, banyak haha-hihi sama dunia gue dan banyak lemak. Tapi bukan berarti gue menutup hati juga sih, hanya saja orientasi gue ga ke pacaran.

Saat itu, gue udah cukup sibuk dengan kerjaan gue sebagai social media admin di sebuah local online media. Banyak yang bilang jadi admin kan enak! Muke lo jauh! Riweuh iye, ya ngeliatin berita, ya jawab pertanyaan soal daerah tersebut, ya ngasih perhatian, enaklah yang jadi followers akun yang untuk pertama kalinya gue adminin itu, diperhatiin, disuruh makan, ibadah, kadang disuruh kayang juga sama gue. Udah gitu kadang mention nanyain lokasi yang sebenarnya bisa digugling. Wes aku kan admin sabar banget ya makanya berbekal hasil gugling, kujawab aja gitu sambil tetap tersenyum elegan.

Itu hidup gue udah menyenangkan banget, kerjaan enak, dapet duit, bisa ketawa-tawa dan nambah ilmu juga. Ga disitu-situ aja sih, gue rajin main juga, baik sama teman lama atau baru, ga tau ga ada takutnya aja ketemu temen baru, yang gue takut cuma kalo di jalan lagi sendiri terus ketemu mantan gue yang dulu gamparin gue, mungkin gue bisa langsung histeris gitu kayak korban penggusuran rumah. Hidup gue tambah indah karena ada temen ngobrol-ngobrol-lucu-mesra-tapi-bukan-pacar gitu dan ga cuma 1, tapi 2 hahahaha tapi sah-sah ajalaaaaah kan teman, gue sama sekali ga prospek atau merasa diprospek mereka untuk ke arah lebih dari teman koook. Sama Gilang, gue bisa ngobrolin soal musik, travelling, tulisan-tulisan gue, materi kuliah dan kerjaan, walau pun anaknya agak absurd gitu pemikirannya kayak bentuk kue tete yang ga ada indah-indahnya padahal rasanya enak! Itu yang nyiptain pasti terinspirasi dari tetenya buto ijo, karena hulk belom tenar kayak sekarang kayaknya. Gilang juga yang bikin 2 cowok terakhir yang macarin gue sempet ketar-ketir dan insecure cuma dengan nyebut namanya, beda sama Ajuno yang ga punya history apa-apa sama gue. Agak aneh sih, tapi gue betah aja ngobrolin hal absurd dan ga udah-udah sama dia, ga paham gue juga tuh.

Advertisements

2 thoughts on “Part 1

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s