Part 4

Semua berjalan normal, kantor gue masih sepi kalo jam 9 pagi, ongkos metromini masih 2.000, Gilang masih suka bbm, Ajuno juga dan kontak di bbm gue juga masih pada rajin kirim broadcast message berisi dagangan, promote pin atau hal ga penting lainnya. Ini hari pertama gue ngantor lagi setelah libur Hari Raya Idul Fitri 1433H (2012). Anak kantor yang kelakuannya blangsak tp menyenangkan emang ngangenin, ngangenin buat dikatain. Hari senin pertama ini pun asoy-asoy aja. Sore-sore pas gue lagi nyeruput kopinya Doni, ada bbm masuk. Kirain balesan dari Ajuno, taunya Gilang..

Gilang: pitak pulang jam berapa? Aleya: jam 7 kayaknya, kenapa? Gilang: jalan yuk. Yang deket rumahmu aja. Aleya: ga bisa, aku udah ada janji malam ini Gilang: wah telat. Ya udah kalo gitu hati-hati nanti pulangnya Aleya: iya thanks yak gilingan beras! Gilang: gilingan beras gini juga kece! Aleya: kece…mplung!

Jam 7 kurang gue udah merayu Doni untuk cabut dan dia setuju! Cabutlah kita meninggalkan kantor. Lumayan sama Doni nebeng setengah jalan, hemat ongkos & waktu juga.

Sekitar jam 8 lewat gue baru tiba di lokasi janjian. Agak molor sih emang, untung udah ngabarin kalo jalanan macyet cyin. Setelah beli minuman, gue naik ke lantai 2 karena disitulah sidoy menunggu gue. Setelah celingukan, akhirnya gue mengenali cowok dengan kemeja kotak-kotak dan langsung menghampirinya..

“Heyyy…” sapa gue sambil menepuk bahunya, sok asik banget gue bangke.

“Hey..” balasnya singkat sambil ngeliatin gue.

“Udah lama datengnya?” Ini basa basi paling bangke yang pernah gue keluarkan karena gue tau kapan dia tiba disini. Selanjutnya, kita ngobrol ngalor ngidul ngalir gitu aja. Gue selalu curi-curi pandang ke arah perutnya, bukan karena six pack, tapi karena perutnya bulet maju gitu hahahaha. Gue adalah cewek yang suka khilaf kalo liat cowok lucu, badannya berisi dan berperut maju, bawaannya mau ndusel.. Tapi kalo dikasih Dave Macklovitch buat ndusel juga diterima, sih.

“Kita terakhir ketemu kapan, sih?” pertanyaan dengan nada dibuat ciamik banget kayak anak marketing gitu.

“SMA kelas 1 yang kamu ke rumahku sama Yono dan Deni. Itu pertama kalinya ngumpul bareng”

“Abis itu ga pernah ketemu lagi ya?”

“Hmm.. Engga..” sebenernya dari pertama si Yono & Deni (2 sohib gue pas SMP) bawa Ajuno ke rumah, gue jadi suka sama dia, cuma ga ngebet aja. Suka-sukaan jaman dulu aja gitu. Iya, Ajuno, orang yang lagi ngobrol sama gue ini emang Ajuno, yang sebenernya udah lama mau ketemu tapi baru bisa ketemu hari ini, setelah kurang lebih 5 tahun ga ketemu. Kirain bakal garing, ternyata seru juga kayak film box office.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s