Part 7

Akhir pekan akan segera tiba dan hari ini jadwal gue cukup padat kayak daging ayam negeri. Sebelum ke kantor, gue ke rumah Aldo dulu untuk kasih birthday surprise ke Aldo bareng Faris dan Kinan, pacarnya Aldo. Tentu aja ini idenya Kinan, setiap Aldo ulang tahun, dia pasti ngajakin sahabatnya Aldo kasih surprise bareng. Mukanya Aldo bahagia banget pas liat Fariz dan gue bawain cake. Siang itu, semua senang, termasuk gue, walau pun jempol kanan gue kena api pas nyalain lilin.

Selesai Aldo dan Faris jum’atan, gue dianter Faris ke kantor. Baru sebentar di kantor, eh anak-anak kantor pada mau sparing futsal, gue disuruh ikut, ya udah ikut aja ke tempat futsal, tidak lupa mengabari Ajuno kalo bisa keluar kantor lebih cepat. Bukan iseng ngabarin sih, sore ini kita ada janji mau nonton Cabin In The Wood, jadi kalo bisa ambil jam yang lebih cepat, kenapa engga? Setelah berunding, akhirnya kita sepakat nyobain nonton di sebuah mall yang baru buka, deket rumah gue sih. Setelah ngecek web 21, berangkatlah Ajuno dari Tebet, jemput gue di tempat futsal yang di Depok, lalu meluncur lagi ke Kasablanka. Itu pure bukan gue yang minta jemput sih, tapi Ajuno yang mau.

Sampe di lokasi, kita ga bisa bersantai-santai karena filmnya udah mau mulai. Jadi langsung jalan ngebut ke XXI, beli tiket, masuk studio, duduk manis deh nonton filmnya. Seat di studio itu ga terlalu penuh, tapi ga kosong-kosong banget. Di sebelah kiri kita ada pasangan, mojok gitu, ya maapin kalo gue jadi suudzon. Gara-gara dulu pas nonton Halloween 2, pasangan di depan gue malah ciuman sepanjang film, kan ga sopan, menghilangkan ketegangan yang udah susah-susah dibuat Tyler Mane. Karena gue lagi sama Ajuno, gue agak jaga sikap juga dan agak-agak cemas. Gue ga mau punya teman nonton yang rewel sepanjang film, dan untungnya Ajuno anteng aja. Saat film berlangsung, dengan kecepatan yang belum nyaingin kilat, Ajuno menggenggam tangan gue. Karena gue hanya manusia biasa, cuma dengan digenggam tangannya sama orang yang disuka aja bisa senang. Ga tau, seneng aja, tapi teteplah gue sok cool, kayak kulkas. Ga lama setelah itu, tangan Ajuno yang satu lagi ngajak kepala gue buat nyender di pundaknya. Duh mak! Untung posisinya pas, jadi leher gue ga pegel. Kepala gue sukses nih mendarat di pundaknya, entah terencana atau engga, dia ngecup kepala gue.. Hey kalian harus merasakan sensasi itu, minimal sekali seumur hidup! Rasanya jadi lebih tenang gitu, parfum Ajuno juga kecium dikit, ga semerbak. Tenang aja, abis itu kita ga cipok-cipok sepanjang film, karena kita emang fokus sama filmnya.

Selesai nonton, kita melipir dulu kesana kemari biar kayak abg hits di mall, padahal mah lebih mirip butiran debu yang ga tau arah jalan pulang sih menurut gue. Tujuan selanjutnya adalah restoran fast food, pas lagi antri, gue nyadar kalo kulit bergelembung yang ditimbulkan akibat kena api pas nyalain lilin siang tadi pecah. Dengan polosnya gue laporan ke Ajuno dan dia nyuruh gue cuci tangan. Karena setiap pemesanan mendapatkan tisu, Ajuno menggunakan salah satu tisu itu untuk melilit hati gue biar nempel di hatinya, tapi boong, yang benar adalah Ajuno melilitkan tisu tersebut ke jempol gue yang luka itu, biar lukanya ga kena debu. Kalo kata anak-anak kekinian sih, “Lo bakalan melting!”, yaaaa gue kayak gitu.. Ngeliat cowok yang disuka lagi ngasih perhatian segitu telatennya, siapa yang ga senang? Abis makan, kita ga langsung pulang, tapi lanjut ngobrol sambil ngopi di sebuah Taman sampai agak larut dan malam itu, bulan lagi indah. Jum’at di akhir Agustus yang cukup bikin gue nyengir sebelum tidur. Friday I’m in love!

Advertisements