Part 13

Dalam posisi masih kaget karena tiba-tiba mobil Anjar beserta isinya ada di depan kita, gue nyamperin Anjar dan bilang kalo Ajuno ikut tapi harus balikin motor dulu dan mereka setuju. Well, itu bukan mobilnya Anjar yang tiba-tiba ada di depan kita sih, kita aja yang lagi konsen ngobrol sampai tidak menyadari mereka datang, untung kita ga ngobrol di tengah jalan, bisa dramatis abis endingnya nanti. Karena semua sudah setuju, meluncurlah kami ke rumah Ajuno, gue masih boncengan sama dia dan mobil Anjar ngikutin di belakang. Mungkin kalo saat itu gue rese lalu ditinggal sama Ajuno di daerah rumahnya itu, gue cuma bisa nangis ketakutan nunggu ada warga baik yang mau minjemin listriknya buat gue ngecharge~

Ga tau kenapa kayaknya perjalanan dan saat-saat kita di puncak ga perlu diceritain deh.. apa perlu ya? Sedikit ajalah. Perjalanan dimulai, lancar karena kita jalannya tengah malem tapi mulai memasuki puncak, gue mulai kedinginan karena cuma pake cardigans. Pas sampe puncak juga kita pindah-pindah sampai akhirnya nunggu pagi di warkop yang parkirannya cukup luas. Ada satu nih yang lucu, si Anjar, dia yang ngajakin ke puncak, pas sampe puncak, dia malah molor sampe pagi. Ya gue juga sempet molor sih, bentar doang, abis itu gabung sama yang lain lagi.

Kalo kata Dion, “buang-buang umur” sampe beberapa jam ke depan. Tapi warkop itu enak deh, karena kita doang pengunjungnya, jadi kayak warkop lesehan pribadi gitu. Masuk ke dalem ujung, bisa liat view puncak yang ho’oh tanpa penghalang. Lagi-lagi atas nama anak kota, harap dimaklumi kalo gue norak liat view menjelang sunrise dan lebih memilih duduk disitu, walau pun itu warkop lebih mirip basecamp gembong narkoba sih di tempat yang gue duduki itu. Disitu juga Ajuno lebih sering meluk gue, ga cuma ngerangkul. Meluk! Iya! Meluk! Sempet juga beberapa kali ngecup gue, di pipi, di bibir juga, sih. Gue udah mau ngomongin sesuatu sama Ajuno subuh itu, tapi bibir gue kelu banget. Jadi gue lebih milih ngopi dulu deh.

Pagi sebelum jalan turun ditutup, kita cabut, ke rumah Inang.
Sampe di rumah Inang, tentu saja disambut sama kehebringan emak bapaknya Inang yang liat gue bawa gandengan baru. Setelah haha-hihi bentar, kita masuk kamar buat tidur. Ajuno sekamar sama cowoknya Anjar, dan kita cewek-cewek di kamarnya Inang. Gue pengen banget tidur tapi si Anjar nyeletuk mulu bikin pengen nimpalin dan berujung kita ngakak lagi, ketunda lagi tidurnya.

“Eh Aleya, sama Ajuno gimana sih?” tanya Anjar entah sambil ngapain.

“Udah jadian ya, bey?” si Inang nambahin lagi.

“Temen doaaaang. Gue suka sih sama dia, dia juga tau..”

“Hajaarrr!!” kata Inang, motong kalimat gue dengan penuh nafsu.

“Berondong, cyiiin…” kata gue sambil cengengesan, udah ngantuk.

“Hah? Emang Ajuno brondong?” Inang ga percaya, tapi tangannye mainin rambut gue, pertanda bentar lagi sidoy bakalan molor.

“Ga kenapa lagi. Siapa tau kan malah bisa lebih dewasa. Ga kenapa brondong, kalo emang jodoh?” Kali ini Anjar yang nyerocos, dibalas dengan persetujuan dari Inang.

“Sebenernya tadi pagi gue mau ngomong sih sama dia soal ini. Tapi gue bingung, nanti kalo dia emang nganggepnya temen doang, gue jadi agak ga enak setelahnya, sedikit banyak juga harapan gue udah tumbuh kaaan…”

“Udeh pacaran. Enak aja udah meluk-meluk, cium-cium masih mau temenan. Kalo emang masih mau temenan, ga beres tuh otaknya pasti selangkangan.” kata Anjar jadi agak galak. Sidoy emang agak strict gitu sih, beruntung gue jadi kayak diingetin terus jadinya.

“Eh kalian mau jco ga? Gue beliin ya?” itu kalimat terakhir dari Anjar yang gue denger sebelum gue molor dan kayaknya udah ga sempet nyaut juga gue karena ngantuk banget.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s